October 25, 2011

Perawan itu.

Post ini sudah lama aku biarkan dia bersarang dalam Draft. Lama sangat. SANGAT. Aku mencari-cari masa yang sesuai. Mungkin sekarang sesuai agaknya..


Ini bukan drama telenovela korea yang biasa korang tengok kat tv atau youtube. Ini bukan kisah romantis Romeo dan Juliet, Uda dan Dara mahupun Kim Joo Won dan Gil Ra Im. Tapi ini, ini kisah sutradara-sutradiri yang menampilkan seorang perawan dan seorang teruna.

Confuse lady - seorang yang tidak arif dalam soal percintaan. Apa itu cinta? Pernah kah dia merasainya? Perhaps, terlalu sibuk dengan urusan harian yang tidak akan pernah habis. Namun, hatinya siapa tahu, telah pun dicuri oleh seseorang yang tidak pun dia kenali, tidak pernah terlintas pun difikirannya, tidak pernah muncul dalam mimpinya dalam sedar ataupun tidak. Dia merasa bingung, confuse, manakan tidak - love at first sight - macam dah tanam azam dalam diri dengan angkuh; tak akan pernah terjadi pada aku.

Mungkin pada anggapannya, ianya hanyalah perasaan 'suka'. Suka dengan penampilannya, suka dengan wajahnya, suka dengan personalitinya. Dan tidak mungkin si teruna akan 'suka' pada si perawan yang tidak ketahuan asal-usulnya, keluarganya, makanan kegemarannya, warna kesukaannya atau apa sahaja yang berkaitan dengan si perawan. Tidak pernah pula mereka bertegur sapa, bergelak ketawa; masakan mahu bercinta?

Mungkin perasaan 'suka' itu akan hilang suatu masa nanti; itulah yang selalu difikirkan oleh si perawan - sehingga 6 bulan lamanya 'suka' itu bertakhta di hati si perawan. 'Suka' yang dipendam menjadi lebih sakit, sakit apabila mengetahui si teruna sudah mempunyai bunga dihati. Jadi, si perawan berfikir - Aku akan tetap menunggu. Tapi, sampai bila? Because this guy is something that worth waiting and i'm really sure - Tekad dalam hati. There's one more thing that she don't know; when you keep waiting someone that you don't even sure he will be yours, it means that you will never tired of it - that's the heartbroken - that someday you will keep him as yours and will never let go - that's called love.

But still, deep in her heart- kalau ada jodoh, takkan ke mana. And summarization of all that, that Confuse lady will always, always keep his name in her prayer for every breath that she takes and every beat of her heart.



Tell me again was it love at first sight
When I walked by and you caught my eye
Didn't you know love could shine this bright
Well smile because you're the deer in the headlights

Deer In The Headlights - OC

Baru.

Hanya nak berkata, tema baru untuk aku yang baru.

Mungkin.

Aku dah hilang aku punya humorisme. Post aku semua dah serius. Kadang kadang, aku tercari cari mana aku yang dulu. Bila aku terbaca post post lama aku, wah kelakarnya saya - tergelak sendiri. Sekarang ni, haaaih. Mungkin 'haaih' tu mewakili semua yang tak terungkap. Mungkin aku dah berubah macam yang kawan aku kata tu.

Tak kisahlah. Manusia berubah dan untuk apa aku berubah menjadi orang lain sedangkan aku ada identiti sendiri. Buat apa aku nak jadi aku yang dulu hanya untuk orang sekeliling aku walhal dengan kembali ke masa lalu tu bukan dengan rela hati aku. Buat apa aku nak jadi aku yang dulu sedang aku yang hari ni lebih banyak makan garam daripada yang dulu, lebih faham erti diri aku yang sebenar?

Biarkan mereka, biar.

October 10, 2011

Parah.

.
..
.
..
.
..
.
..
.

Inilah yang terjadi apabila kau nak menulis sesuatu tapi tak tahu celah mana nak mula. Parah. Kau lost kau punya words, kau punya mind, kau punya memory, kau punya heart. Either kau memang betul lost or terlalu banyak yang nak ditulis sampai takut hujung cerita yang kau dah create jadi lain daripada moment yang pertama, kerana ia terlalu banyak.

Did you really get what i mean here?



Nevermind.