August 27, 2012

Tangga kemanusiaan.

Dulu, aku pernah belajar dalam subject Etika Professional, yang manusia ni bertindak mengikut peringkat-peringkat. Di mana waktu dia dekat peringkat pertama, dia akan turut apa sahaja yang orang suruh kerana takut akan hukuman. Peringkat kedua pulak, dia menurut jugak tapi dia dah boleh  berfikir dan mula melanggar hukum-hukum atau buat tak tahu dengan peraturan dan undang-undang. Tapi bila sampai tahap ketiga, manusia akan mula menyangkal segala apa yang boleh. Cuba untuk menegakkan idea-idea mereka sendiri, cuba untuk memperjuang dan mempersoal segala macam benda dengan tidak mengambil kira dengan segala apa yang pernah dia takutkan dulu. Tapi bila dia dalam peringkat yang keempat, dia akan mula memahami sedikit demi sedikit, ego dia akan mula jatuh tunduk dan dia akan mula menerima kehidupan, mengambil kira akal dan behavior manusia sekeliling. Dia mula menerima dirinya dan kehidupannya. Sebab dia tahu, dia tak kuat. Dia akan mati akhirnya.

Aku sekarang berada pada stage ketiga. Bila ego dan emosi mula merajai diri. Sampai kadang-kadang, aku takut, nak menghadapi diri sendiri.

Tuhan, tolong aku.

August 10, 2012

Words.



Latha,  Wait For Your Time.

August 9, 2012

Sebati.

Seandainya sekeping hati itu, terlalu kerap dilukai, adakah ia akan mati? Mati seperti anak kecil yang acapkali dipukul? Mati seperti pokok yang sering ditoreh?






Aku tanya diri aku.
Aku nampak jawapannya satu.
Jangan ada hati, kalau tak nak disakiti.

Hati tak akan mungkin mati, selagi jasad dan jiwa masih sebati.