December 27, 2011

Takkan pernah kalah.

Setiap hari kita mengharapkan hari kita akan menjadi lebih baik daripada hari-hari sebelumnya. Kita tempuh hari itu macam esok kita dah tak ada. Kita berusaha untuk hidup, hargai semua yang kita ada, masa yang kita ada bersama dengan orang-orang yang menghargai kita. Walau macam mana buruk pun hari kita, kita tetap lalui hari itu. Mungkin tiada lagi esok untuk kita, kita fikir. Jadi, kita hadapi hari itu sesungguh-sungguhnya. Orang kata, live life to the fullest. Tapi, bagaimana kalau esok kita masih ada? Kita ucap syukur kepada Tuhan, dan kita lakukan perkara yang sama. Kita dah tetapkan dalam hati kita, hari ini adalah lain dari yang semalam. Dan hari esok pasti akan berbeza daripada hari ini. Dan begitulah hari-hari yang seterusnya. Tidak akan sama. Kegagalan tetap menemui kita. Tuhan tetap menguji kita. Tapi kita tabah. Kita berjaya tempuh semua dugaan. Kita percaya padaNya, pada takdirNya, pada ketentuanNya, pada pilihan kita, pada pilihanNya untuk kita. Dan kita akan terus gagahkan dalam hati bahawa, sesungguhnya aku telah berjaya. Aku hebat sebab aku berjaya menempuh hari semalam. Dan aku akan terus hebat menempuh hari esok. Dan hari-hari seterusnya. Sebab aku, takkan pernah kalah.

Giving up for today is just the same as suicides for eternity.

December 18, 2011

Review: Bogel Menuju Tuhan.

Bogel Menuju TuhanBogel Menuju Tuhan by Zahiril Adzim

My rating: 5 of 5 stars


Mungkin ada yang rasa tajuk buku ini sangat extreme, sangat menjengkelkan, dan sebagainya yang lebih ke arah negative atas faktor perkataan ‘Bogel’ dan ‘Tuhan’ di situ. Tapi tidak bagi aku. Aku lebih nak mengetahui isinya.



Memang aku agak baru tahun lepas menjadi follower Zahiril Adzim di blognya. Tak dapat nak disangkal, penulisan beliau sangat brilliant! Beliau adalah penulis online kedua yang aku rate terbaik after seorang penulis barat yang juga seorang artis.

“Menulis, dan juga berkata-kata, ibarat seperti berbogel. Setiap apa yang kita tulis memperlihatkan apa yang berada di dalam kita. Minda kita terutamanya." – Zahiril Adzim.

Bercerita tentang Bogel Menuju Tuhan, seperti yang aku cakap, setiap bait-bait ayat adalah sangat mendalam maksudnya menusuk dan mungkin boleh tertembus. Boleh dikatakan almost semua entri menjadi favourite aku. Membacakan tulisan beliau membuatkan kau berfikir yang tak terfikir, terjaga dari mimpi dan menjangkau yang tak terjangkau dek limitasi imaginasi. Itupun kalau imaginasi ada limitasinya.

“Apapun yang kita pegang dan percaya dalam hidup kita, kita kena berani persoalkannya kembali. Sebab kalau meletakkan diri kita sentiasa betul, kita akan jadi seperti mereka yang kita benci." – Fared Ayam

Tulisan yang baik adalah apabila kau sanggup baca berkali-kali benda yang sama dan rasa nak quote every sentence yang ada dalam karya tersebut tak kira dalam apa keadaan sekalipun. Dan aku takut terhadap diri aku sendiri apabila aku akan lakukan itu terhadap karya ini tanpa ragu-ragu.



"Kerana membaca bukan budaya orang Malaysia, kita jadikan budaya untuk diri kita sendiri." - Zahiril Adzim.



View all my reviews

 *bukan DSLR*

*mm-mm, bukan DSLR juga*

Aku malas nak cerita pasal perasaan bermula daripada aku membuat pembayaran, menghantar email sehinggalah ke menerima bungkusan. Cukuplah almost-fangirlism-attitude aku di Twitter okbye.

December 5, 2011

Kenapa diploma.

Adalah soalan yang dah jadi penyataan apabila terlalu kerap dipersoal. KENAPA.


Aku percaya kebanyakan student diploma ditanya sebegini sekurang-kurangnya once in a lifetime. Terutamanya dari kalangan sepupu sepapat, saudara mara, sepakcik semakcik, sejiran setangga, bla bla, etc. Manusia ni semua dia nak tanya. Ada je yang tak puas hati. Kenapa itu, kenapa ini, bagaimana, macam mana. Seorang satu kali tanya. Bila dah 30 orang, 30 kali kau kena jawab benda yang sama. So annoying.

Sejujurnya, bila ada orang tanya aku, aku diam dan senyum je. Lepas tu dia pun diamlah. Frankly, memang aku tak de reason pun, i mean yang kukuh, yang takde siapa boleh sangkal, TAK ADE. Tapi, aku realized, semua benda ada sebab dia.

Pertama-tamanya, adalah sebab memang aku tak nak masuk matriks walaupun aku di offer. Bayangkan kena bangun 5 pagi, kelas sampai lewat petang. Cukuplah 2 tahun aku buat semua tu. Tak larat. Memang untuk kebaikan sendiri tapi setiap orang ada limit dan setiap orang ada peluang untuk memilih dan berubah tapi takkan ada yang dapat patah balik belakang. Bukan aku nak patah balik belakang pun anyway.. I'm just saying. Eh lari topic.

Kedua, sebab aku rasa universiti is better. If aku di offer bachelor dan perlu memilih antara matriks, aku tetap akan pilih universiti. Entah, it's in my blood I reckon. Hee hee.

Ketiga, faktor umur, ramai orang cakap, diploma memakan masa yang lama, buat apa nak study lama-lama, nanti dah tua tak de siapa nak maka jadi andartu bla bla bla. Aku suka study. Kalau boleh, study forever pun tak pe. Tak payah kerja. Tapi itulah, study memerlukan duit dan duit tidak boleh ditimba seperti timba air perigi even perigi pun boleh kering even nak timba tu pun perlu usaha. Mungkin sebab aku rasa diploma adalah tidak penat. Penat lah jugak sebenarnya tapi bergantunglah. Pada pandangan aku, if kau masuk matrikulasi, lepastu kau struggle macam orang gila lepas tu fuuu flying colors lepas tu kau ambil degree lepas tu kau struggle lagi dan lagi dan lagi, if major kau adalah engineering maka ia akan mengambil masa sekurang-kurangnya 4 tahun. Kau rasa setelah kau struggle macam orang gila dekat matriks tu, kau boleh buat ke time degree? Yep mungkin ada sesetengahnya boleh. But when the ability meets the limit, you'll soon put it both to a cessation. Diploma 3 tahun tu seems like lama gila right? Plus degree 2 tahun dan aku rasa berbaloi. 3 tahun bersamaan dengan 6 semester, aku rasa possibility untuk mendapat first class diploma adalah lebih tinggi daripada nak dapat first class degree yang bersamaan dengan 4 tahun atau lebih tepat 8 semester. Subject lebih kurang je. Jadi bila kau dah ada first class diploma adalah bukan sesuatu yang sukar untuk mendapatkan first class degree dengan 5 sem punya study. Tak gitu? InshaAllah. Jadi, faktor umur tak memberi apa-apa kesan untuk aku berubah fikiran sejak dari last paper SPM.

Hm semuanya teori aku je. Mungkin setengah orang have the ability, mungkin setengah orang can beat their limitation. Tapi aku percaya dengan diri aku. Lantak lah orang nak cakap apa. It's you who cast yourself not the others. Walk in your own shoes not them. Buat apa, buat busuk kaki sendiri je jalan guna kasut orang lain. lol. Well, everyone has their own reasons. Just, believe in yourself. Tak susah pun anyway.

:)